BISNISREVIEW.COM -Pengembangan ibu kota negara (IKN) baru juga menarik minat Pemerintah Hungaria.







Menurut Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat ( PUPR) Basuki Hadimuljono, ketertarikan Hungaria tersebut disampaikan oleh Perdana Menteri Viktor Orbán.







"Mereka menyampaikan ketertarikannya ketika melakukan kunjungan kerja di Yogyakarta. Kami sepakat untuk membentuk Hungaria Indonesia Investment Plan," ungkap Basuki.







Basuki mengatakan kerja sama Hungaria-Indonesia ini,  untuk pengembangan infrastruktur jalan, penyediaan air bersih, pembangunan sanitasi, dan pengolahan sampah.







Total nilai komitmen investasi Pemerintah Hungaria di IKN adalah senilai 1 miliar dollar AS atau ekuivalen Rp 13,6 triliun.







Penandatanganan kerja sama investasi sektor PUPR antara Pemerintah Indonesia dan Hungaria tersebut akan dilakukan pada pekan ini.







"Saya sudah lapor Pak Presiden Joko Widodo, juga Pak Luhut (Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi). Signing-nya kalau beliau (Jokowi) sudah oke," ucap Basuki.







Untuk diketahui, IKN menempati dua wilayah di Kabupaten Penajam Paser Utara dan Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur. Kebutuhan lahan untuk pengembangan IKN baru ini seluas 256.000 hektar. Rinciannya, kawasan inti seluas 56.000 hektar, dan untuk kawasan pemerintahnya 5.600 hektar. (AR)