BISNISREVIEW.COM -- Untuk mengejar Serapan gabah/beras petani di Lampung, Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian (Kementan) Agung Hendriadi meminta BULOG bersama Dinas Ketahanan Pangan Lampung segera meningkatkan serapan gabah/beras petani. 







"Potensi luas panen bulan Agustus dan September  masih banyak. Segera bergerak cepat turun kelapangan menyerap gabah petani," ujar Agung dalam arahannya pada rapat koordinasi (Rakor) Sergap di Kantor Subdivre BULOG Lampung Tengah Kota Metro, Rabu (14/8/2019). 







Menurut Agung potensi panen gabah di wilayah Subdivre BULOG Lampung Tengah periode Agustus - September diperkirakan sebanyak 12.500 ton, sehingga berpotensi mengejar serapan gabah/beras petani.







Apa yang dikatakan Agung sangat wajar, karena realisasi pengadaan Lampung baru sekitar 53,06% dari target yang ditetapkan, yaitu 95.447 ton dari bulan Januari sampai bulan Juli.







"Potensi panen masih cukup tinggi, momen panen ini harus dimaksimalkan oleh Divre BULOG Lampung untuk meningkatkan pengadaan gabah/beras," tegas Agung.







Agung juga mendorong agar gudang-gudang yang belum penuh bisa terus diisi. 







"Tingkatkan kerjasama dengan Mitra, komunikasi dan koordinasi yang intensif  dengan pemangku kepentingan, agar target penyerapan gabah/beras dapat tercapai," kata Agung yang didampingi Kepala Pusat Distribusi dan Cadangan Pangan Risfaheri. 







Menurut Kepala Dinas Ketahanan Pangan Provinsi Lampung Edi Yanto, beberapa daerah di Lampung yang akan panen sampai akhir Agustus dan September adalah Lampung Timur sekitar 10.000 Ha, Lampung Selatan sekitar 7.000 Ha, Lampung Utara sekitar 6.700 Ha, dan Lampung Tengah sekitar 12.503 Ha.







Rapat Sergap ini juga dihadiri oleh Kadivre BULOG Lampung, Kasubdivre BULOG Lampung Tengah, Kapus Distribusi dan Cadangan Pangan BKP,  Kepala Dinas Ketahanan Pangan Propinsi Lampung, Perwakilan Dinas Ketahanan Pangan Kabupaten Lampung Tengah, Lampung Timur dan  Kota Metro, Ketua Perpadi Lampung dan Para Mitra BULOG.(red)