Connect with us

Bisnis

KKKS Pertamina EP Zona 7 akan Mengebor 19 Sumur Minyak di Jabar Tahun Ini

Foto Ilustrasi

BISNISREVIEW.COM – Sebagai pengelola wilayah kerja hulu migas area Jawa bagian barat, Kontraktor kontrak kerja sama (KKKS) Pertamina EP Zona 7 berencana mengebor sebanyak 19 sumur minyak sepanjang 2024.

Senior Manager Production and Project Pertamina EP Zona 7 Sakti Parsaulian mengatakan bahwa keseluruhan sumur tersebut diperkirakan dapat menghasilkan 1.203 barel minyak per hari (bopd) dan gas bumi sebesar 14,58 juta standar kaki kubik per hari (MMscfd).

“Kedua sumur ini akan dievaluasi lebih lanjut dan diusulkan ke tahapan pengembangan atau put on production (POP) sehingga hasilnya dapat menambah produksi migas,” kata Sakti melalui siaran pers, Kamis (29/2/2024).

Baca Juga: Data Pekerjaan AS Menyusut, Harga Minyak Turun 2%

Ia mengaku, pihaknya akan terus mengupayakan pembuktian cadangan hidrokarbon. Terbaru, sumur eksplorasi East Akasia Cinta (EAC)-001 dan East Pondok Aren (EPN)-001 telah dibor dan diketahui mengandung potensi migas ketika dilakukan uji alir produksi.

Rencana pengeboran tersebut, kata Sakti, sekaligus melanjutkan kinerja PEP Zona 7 sepanjang 2023 yang berhasil mengebor sebanyak 22 sumur baru produksi. Dari rangkaian operasional pada tahun 2023, Pertamina EP Zona 7 yang beroperasi juga di PEP Field Jatibarang, PEP Field Subang, dan PEP Field Tambung berhasil mengangkat 11.284 bopd dan gas sebesar 233,2 MMscfd.

Keseluruhan hasil produksi tersebut langsung dikirim ke kilang milik PT Pertamina (Persero) untuk diproses menjadi produk bahan bakar dan turunannya.

“Sedangkan produksi gas disalurkan ke konsumen di wilayah Jawa Barat untuk mendukung suplai listrik, industri pupuk serta untuk jaringan gas rumah tangga,” ujarnya.

Lebih lanjut, dalam rangka mengoptimalkan penjualan gas supaya banyak diserap industri, pihak Pertamina EP Zona 7 akan menjalankan proyek CO2 Removal and Dehydration Unit (DHU) di Stasiun Pengumpul (SP) Karang Baru dan SP Jatiasri.

“PEP Zona 7 menjalankan project pembangunan CO2 Removal dan Dehydration Unit [DHU] di SP Karang Baru dan SP Jatiasri untuk meningkatkan kualitas gas komersil,” ucap Sakti.(BR/Arum)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Bisnis