Connect with us

Internasional

Meski Israel Siapkan 9 Ribu Tentara untuk Menyerang ke Jalur Gaza, “Hamas Tak Gentar”

Tentara Israel siap menyerang ke jalur Gaza.

Ketegangan meningkat dipicu pengusiran Israel atas warga Palestina dari Sheikh Jarrah di Yerusalem timur yang berbuntut bentrokan di Masjid al Aqsa.

BISNISREVIEW.COM – Meskipun Israel tengah menyiapkan 9.000 tentara untuk menyerang Jalur Gaza. Tak gentar, sayap bersenjata kelompok Hamas, Brigade Al Qassam, mengancam akan terus melanjutkan serangan roket. Perserikatan Bangsa-Bangsa khawatir perang akan terjadi.

Dilansir Times of Israel, Juru Bicara Angkatan Bersenjata Israel (IDF) Brigjen Hidai Zilberman mengatakan telah memanggil 7.000 tentara cadangan. Mereka adalah pasukan dari unit pertahanan udara, artileri, dan medis, administratif, dan intelijen.

Saat ini, pasukan infanteri dan tank dari Pasukan Penerjun payung, Brigade Golani dan Brigade Lapis Baja ke-7 sudah diterjunkan ke perbatasan Gaza. Militer Israel mengatakan telah menyerang Gaza lebih dari 600 kali sejak Senin malam, sementara Hamas telah menembakkan lebih dari 1.600 roket ke arah Israel dengan sebagian besar dari mereka telah dicegat dan dihancurkan dengan Iron Dome (Kubah Besi).

Kantor Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz mengatakan, “militer dapat menerjunkan hingga 9.000 orang sesuai dengan kebutuhan mengingat pertempuran yang masih berlangsung dengan kelompok-kelompok teror di Jalur Gaza.”

Ketegangan meningkat dipicu pengusiran Israel atas warga Palestina dari Sheikh Jarrah di Yerusalem timur yang berbuntut bentrokan di Masjid al Aqsa serta penutupan akses ke rumah suci tiga agama itu.

“Hentikan penembakan segera. Kita sedang eskalasi menuju perang skala penuh,” ujar Tor Wennesland, diplomat Norwegia dan koordinator khusus PBB untuk proses perdamaian Timur Tengah di Twitter.

Pernyataan itu muncul ketika AS menunda mengeluarkan pernyataan bersama dengan 15 anggota Dewan Keamanan PBB.

“Para pemimpin di semua sisi harus memikul tanggung jawab de-eskalasi. Biaya perang di Gaza sangat menghancurkan dan dibayar oleh orang-orang biasa. (PBB) bekerja dengan semua pihak untuk memulihkan ketenangan. Hentikan kekerasan sekarang,” tegas Wennesland.

Pernyataan Wennesland bertepatan dengan upaya diplomatik di Dewan Keamanan PBB yang bertemu membahas eskalasi kekerasan Israel di Gaza setelah berhari-hari tindakan keras terhadap jamaah Muslim di malam-malam Ramadhan di Yerusalem Timur. (BR/Arum)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Internasional